Tak Hanya di Sulawesi Utara, Di Vietnam, Daging Tikus Jadi Santapan Favorit

0 komentar | ✍️ Apa Komentar mu ? Tulis komentarmu, klik disini
Artikel Terbaru Lainnya :








Siapa tak suka kebab berbumbu yang dibungkus roti tipis dan disajikan hangat? Rasanya pasti gurih dan enak. Tetapi, di sebuah desa di Vietnam kebab ini dibuat bukan dari daging sapi tetapi dari daging tikus.






Ada hal unik yang terjadi akhir-akhir ini di pinggiran ibu kota Vietnam, Hanoi. Memasuki akhir tahun, mereka memburu tikus-tikus untuk kemudian dikirim ke restoran yang bernama Dan Phuong.

Kelezatan daging tikus ini tersebar sampai seantero Asia bagian selatan. Sebelumnya, memang daging tikus hanya dikonsumsi oleh orang-orang yang tinggal di bagian utara Sungai Merah dan bagian selatan Sungai Mekong.






Ketika padi sudah dipanen, para petani di daerah tersebut mempunyai kesibukan lain. Mereka otomatis menjadi pemburu tikus untuk dijadikan mata pencaharian sampingan. Di bagian selatan sungai Mekong, kegiatan ini menjadi kegiatan yang produktif dilakukan pada waktu banjir. Karena saatnya bertepatan dengan tikus-tikus yang sedang melarikan diri dari habitat yang dilanda banjir.

Jika berhasil mendapatkan satu kilogram daging tikus saja, daging tersebut akan dihargai sebanyak 100.000 dong atau sekitar 48.000-60.000 rupiah. Cara pembuatan tikus panggang ini bisa dibilang agak rumit, dan dikerjakan sendiri oleh orang-orang dari distrik Hoai Duc.





Pertama, para pemburu harus menyiapkan perangkap yang mereka buat sendiri. Tikus-tikus yang masuk perangkap mereka masukkan ke tempat khusus berupa tabung dari bambu dan dicuci hidup-hidup.

Setelah dicuci, hewan hama ini dibuang bulunya. Lalu, Thanh, sang pemilik restoran, akan menyiapkan jerami sebagai alas untuk memanggang tikus. Kemudian, tikuspun dipanggang sampai matang. Setelah itu daging tikus siap dibumbui sesuai selera.

Sebenarnya tikus sawah dan tikus kebun banyak dikonsumsi di daerah Minahasa (Sulaweri Utara). Tikus kebun berukuran besar dianggap lebih bersih karena berkeliaran di kebun, seperti halnya tikus sawah di Vietnam.

DAGING TIKUS MENJADI MAKANAN FAVORIT 

DI VIETNAM DAN KAMBOJA




Sudah menjadi tradisi masyarakat Vietnam dan Kamboja untuk berburu dan menangkap tikus setiap kali mereka siap panen padi di lahan pertanian mereka. Tikus tikus ini akan diolah menjadi berbagi jenis makanaan seperti bakso dll, sehingga daging tikus menjadi salah satu makanan paporit bagi masyarakat kedua negara ini, Vietnam dan Kamboja. Bahkan daging tikus lebih mahal dari daging lain seperti daging sapi, daging kambing dan bahkan daging babi yang ada di pasar-pasar di negara tersbut. Masyarakat kedua negara ini menyebutkan bahwa daging tikus sangat lezat dan mengandung banyak manfaat bagi kesehatan, salah satunya dapat menyembuhkan kencing manis atau Diabetes.



WWW.HALOQQ.COM


Di kedua negara ini daging tikus sangat mahal dan hampir diperjualbelikan disetiap pasar-pasar tradisonal. Jadi kalau anda berkunjung ke negara ini jangan terkejut karena akan menjumpai banyak tikus diperjualbelikan dengan harga yang sangat tinggi. Dan kalau makan direstoran harus ditanyakan dulu daging apa yang disajikan kepada anda. 



Terima Kasih Sudah Membaca ✔️ Tak Hanya di Sulawesi Utara, Di Vietnam, Daging Tikus Jadi Santapan Favorit

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah yang baik dan sesuai dengan topik 👌,
Terima kasih atas perhatiannya sobat 🙂

Artikel Terkait Lainnya



Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini